Wednesday, December 24, 2008

Pendakwahkah Aku?

Seorang Da’ie – bersegera menunaikan Solat berjamaah apabila azan telah dikumandangkan
Kita – selalu melewatkan solat dan hanya sempat dengan saf beberapa detik sebelum Imam salam


Seorang Da’ie – mewajibkan dirinya agar tetap membaca Al-Quran setiap hari walau sedikit
Kita – sering terlupa membaca Al-Qur’an dengan beralasan sibuk dan membacanya sesekali setelah berlalu berhari-hari


Seorang Da’ie – amat memerhati dan menjaga masanya, tidak diisi secara sia-sia melainkan dengan sesuatu yang terancang dan bermanfaat
Kita – kurang member perhatian kepada masa, sering membuangnya dengan sia-sia dan melakukan banyak perkara secara kebetulan


Seorang Da’ie – selalu terasa dirinya diawasi oleh Allah, mengingati akhirat dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya
Kita – sering tidak terasa kebersamaan Allah, melupai akhirat dan kematian serta kerap menangguh-nangguh amal dan taubat


Seorang Da’ie – suka menghadiri halaqah ilmu, sangat mencintai ilmu dan Ulama’ serta berlapang dada dengan teguran atau nasihat sebagai proses peningkatan diri
Kita – cepat merasa cukup dengan ilmu yang ada, kurang bermotivasi dengan majlis ilmu dan sukar menerima teguran orang lain


Seorang Da’ie – rumahtangganya dihiasi dengan bi’ah solehah, persekitaran tarbiyah, hidup dengan sunnah dan ibadah serta meriah dengan hiburan Al-Qur’an atau nasyid-nasyid Islami
Kita – rumah menjadi sarang syaitan, kosong dari gema Al-Qur’an, hambar dari ruh ibadat dan sunnah, penuh dengan maksiat, hiburan, tayangan-tayangan televisyen yang merosakkan akhlak


Seorang Da’ie – menguasai diri, rasional, berlaku adil terhadap sesiapa pun dan menetapkan sesuatu dengan benar
Kita – sering dikuasai emosi dan marah sehingga membelakangkan keadilan, kebenaran atau kebaikan orang lain


Seorang Da’ie – jiwanya dipenuhi cinta dan kasih sayang, mudah memaafkan, berjiwa besar dan tidak pendendam
Kita – jiwa dirajai dengan benci, suka bermusuhan, sukar memaafkan, keras, kasar dan pendendam


Seorang Da’ie – menjauhi riba, berusaha seupaya mungkin memastikan setiap urusan muamalat terpelihara dari unsur haram dan syubhat
Kita – mencari-cari alasan bagi mengharuskan terjerumus dalam riba, memandang remeh dan tidak sensitive dengan perkara yang haram maupun syubhat dalam muamalat


Seorang Da’ie – memperuntukkan sebahagian harta yang dimilikinya walaupun sedikit untuk dana dakwah
Kita – tidak rasa pentingnya infak, tiada peruntukan untuk dana dakwah kecuali sekali sekala malah zakat (selain zakat fitrah)pun sering terabai


Seorang Da’ie – tahu menguruskan kewangan dan sentiasa menyimpan di masa senang sebagai persiapan di masa kesusahan mendadak
Kita – boros, tidak membudayakan tabungan, suka membuat pinjaman dan tidak mengurus kewangan secara berhemah


Seorang Da’ie – sentiasa berfikir, bangun, berdiri dan bergerak mengusahakan strategi demi strategi untuk menjayakan dakwah Islam
Kita – menunggu, menanti, mengharap keajaiban dan kebetulan dalam usaha menjayakan dakwah


Medan berbicara berbeza dengan medan berfikir, medan amal berbeza dengan medan berbicara, medan jihad berbeza dengan medan beramal, medan jihad yang benar berbeza dengan medan jihad yang salah


Sangatlah mudah bagi sebahagian besar manusia untuk berfikir. Namun tidak semua yang terdetik dalam benak fikiran mampu terungkap dengan kata-kata yang keluar dari lisan. Banyak orang yang boleh berbicara, tetapi amat sedikit di antara kata-kata ucapan itu tercermin dalam bentuk perbuatan. Masih banyak orang yang mampu berbuat amal, tetapi hanya sedikit yang mampu menanggung beban jihad yang begitu berat. Ada orang yang sanggup menanggung beban jihad, tetapi tidak ramai yang mampu berjihad dengan istiqamah!


Kesimpulannya, pendakwahkah aku?


diambil dari hazmidibok.blogspot .com

Sunday, December 21, 2008

Kata-kata di Bibirmu Bermakna



kekadang apa yang terukir di bibir seseorang boleh menenangkan orang lain.. tu lah kehebatan di sebalik senyuman.. Senyuman boleh disifatkan sebagai ketawa kecil dan mempunyai makna yang baik, bergantung kepada rasa hati empunya senyuman itu.. em.. malah Rasulullah melahirkan rasa gembira dan tawanya dengan senyuman..

itulah yang dikatakan fitrah manusia, satu bentuk hiburan hati yang memberi kesan yang besar dan merupakan jalan hiburan yang diharuskan.

Dlm sabda baginda, disebutkan betapa pentingnya seorang manusia tidak terlalu membebankan diri dengan segala macam kesukaran dan kepayahan yang sengaja ditimbulkan.. Malah, Rasulullah menggesa agar seseorang perlu mencari sedikit hiburan jiwa yang tidak keterlaluan agar kemanisan hidup dapat dirasai. Baginda menyebut:

Janganlah terlalu membebani jiwamu dengan segala kesugulan hati, hiburkanlah hati dengan hal-hal ringan dan lucu. Apabila terus dipaksa memikul beban yang berat, ia akan menjadi buta. (Sunan Abi Daud)



Senyuman merupakan perbuatan kecil yang mencerminkan salah satu ciri akhlak yang mulia, namun kesannya cukup besar dalam mempengaruhi keadaan.

Senyuman('',)


Saya memerhatikan golongan peljar dan pengajar di pusat pengajian sepanjang.
Hakikatnya, wujud majoriti golongan terpelajar tidak cakna dengan keadaan apabila setiap kali melintasi para pekerja am yang kebanyakannya layak dihormati sebagai makcik, mereka hanya diam dan terus menuju ke bilik kuliah atau ruang pejabat tanpa senyuman, apatah lagi memberi salam.

Perkara ini berlaku berulang-ulang kali di tempat yang sama dan keadaan ini cukup mengecewakan. Apatah lagi ia melibatkan individu bergelar Muslim.

Jika berlaku perubahan keadaan, sudah pasti wujud ikatan erat dan rasa hormat yang tinggi antara dua kelompok. Bagi pekerja-pekerja am, mereka merasakan para pelajar tersebut menghargai kewujudan dan sumbangan mereka di situ.

Bagi para penuntut dan pengajarnya pula, senyuman yang diiringi salam itu mempamerkan akhlak dan kerendahan hati seorang yang terpelajar. Bukankah itu menguntungkan?

Begitu juga situasi di kafetaria di pelbagai jabatan dan institusi atau di gerai-gerai makanan, kesibukan melayani para pelanggan mungkin adakalanya memberi sedikit tekanan kepada pengusahanya, apa salahnya jika ada pekerja restoran datang membersihkan meja makan anda, balaslah dengan ucapan terima kasih dan senyuman. Impaknya dari sudut motivasi bekerja akan meningkat dan kualiti pasti bertambah.

Mengapa senyuman begitu berkesan terhadap manusia? Senyuman mempunyai tiga unsur utama yang menjadikan ia begitu bernilai. Pertama ia mempunyai daya tarikan, ia mempunyai hasrat dan keinginan untuk memiliki dan unsur bertindak untuk memiliki. Senyuman adalah gambaran unsur-unsur akal, perasaan dan kemahuan.


Dari sudut kesihatan diri, terbukti melalui senyuman ia merangsang otot-otot wajah dan memberi kesegaran dan ketegangan yang mengurangkan kedut-kedut di wajah, kesihatan tubuh dan jiwa dengan melepaskan tenaga emosi yang berpusat dari dalam.

Tambahan lagi, senyuman adalah tindakan menguasai diri melalui nilai optimisme, bersikap positif dengan membina lingkaran kebahagiaan di sekeliling. Dalam masa yang sama, senyuman memberi getaran yang mengikat rasa hati orang lain terhadap diri dengan nilai kepercayaan.

Nilai positif sebuah senyuman wujud apabila seorang Muslim redha berhadapan dengan keadaan malang untuk menguji iman. Syaitan sedaya upaya menjalankan pujuk rayunya agar manusia sentiasa bermusuhan dan menghilangkan seri wajah seorang mukmin daripada senyuman yang ikhlas.

Wajah yang masam, penuh kebengisan tanpa sedikit hiasan di bibir, secara tidak langsung mengaktifkan minda yang negatif. Peranan syaitan menjalankan agendanya agar manusia terus menerus bersikap demikian, sebagaimana diperingatkan oleh Allah:

Sesungguhnya perbuatan berbisik (dengan kejahatan) itu adalah daripada (hasutan) syaitan, untuk menjadikan orang-orang yang beriman berdukacita. Sedangkan bisikan itu tidak akan dapat membahayakan mereka sedikitpun melainkan dengan izin Allah, dan kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman berserah diri. (Al-Mujadalah: 10)

Namun begitu, senyuman boleh dimanipulasi oleh golongan tertentu yang menyalahgunakan nikmat Tuhan ini. Dalam mempamerkan senyuman yang berkesan, ia turut hadir sama dengan perkataan yang bijak dan berhikmah. Dalam sebuah kisah, Ali bin Abi Talib pernah bertanya kepada Rasulullah, siapakah yang lebih dicintainya. Adakah Fatimah, puterinya atau Ali, suami beliau? Dengan senyuman baginda menjawab, Fatimah, lebih aku cintai dan engkau aku lebih hargai.

Luar jangkaan

Senyuman juga dikaitkan dengan salam perpisahan. Ia sering berada di luar jangkaan manusia, malah dalam sirah Rasulullah dicatatkan peristiwa yang sama. Diriwayatkan oleh Anas Ibn Malik, pada hari Isnin ketika wafatnya Rasulullah, baginda keluar dan memandang mereka yang menunaikan solat Subuh.

Melihat sikap mereka, Rasulullah tersenyum. Mereka yang menyedari berpaling dan menyangka baginda beransur pulih. Dalam suasana gembira mereka diisyaratkan agar meneruskan ibadah mereka. Hakikatnya itulah senyuman perpisahan Rasulullah kepada mereka.

Dalam menjadikan senyuman sebahagian daripada cara hidup, seseorang perlu sedar bahawa senyuman perlulah dipamerkan tanpa berlebih-lebihan atau terlalu kurang. Ia perlu sentiasa berada di pertengahan. Bak kata pepatah, kebaikan muncul antara dua keburukan.

Jangan pandang remeh nilai sebuah senyuman, ia mungkin tidak ada nilai daripada harga yang ditentukan manusia. Tetapi ia membayar pada nilai lebih tinggi dalam kehidupan.

Jendela senyuman membuka tabir hubungan dengan manusia lain di sekitar anda. Ia menguatkan hati dan membina motivasi diri. Perkara kecil sebegini mempunyai manfaat yang besar seperti kata Rasulullah, Janganlah meremehkan amalan kebaikan, walau sekadar berwajah manis. (Abi Dzar).

Wednesday, December 17, 2008

Unsur Khurafat dalam Drama TV

Mutakhir ini semakin banyak rancangan TV didominasi oleh drama-drama asing. Kalau dulu hanya filem-filem Hindustan, Inggeris dan kadang-kadang filem Arab yang ditayang bersempena dengan peristiwa-peristiwa tertentu menjadi santapan para penonton TV tempatan. Tetapi kini keadaan sudah berubah apabila filem dan drama dari negara jiran lebih mendapat sambutan. Setiap hari ada sahaja siri-siri rancangan sinetron terutamanya dari Indonesia ditayangkan untuk memenuhi permintaan penonton. Kebanjiran rancangan dari negara seberang ini bukan sahaja ditonton oleh rakyat negara berkenaan malah ia juga menarik minat ramai anak bangsa Melayu termasuk kanak-kanak dan orang dewasa.

Apa yang amat membimbangkan kita, drama-drama terutamanya yang dibawa dari negara Indonesia sentiasa menyelitkan unsur-unsur khurafat dalam kebanyakan jalan cerita yag ditayangkan. Kebanyakan anasir ini berselindung disebalik motif agama yang boleh menarik ramai penonton kerana penonton dewasa ini mula beralih arah kepada cerita yang bercirikan agama. Sebagai contoh, drama bersiri Bawang Putih Bawang Merah yang diolah daripada cerita Allahyarham Tan Sri P. Ramlee nyata menggunakan unsur kepercayaan kepada ‘Puteri Cahaya’ untuk berlindung daripada kezaliman manusia. Puteri cahaya ini akan datang secepat kilat tatkala pelakon yang dikatakan tertindas dalam drama ini memerlukan bantuan. Bukankah jalan cerita sebegini boleh memesongkan akidah seseorang Muslim? Kenapa kebergantungan kepada Allah s.w.t. tidak diletakkan sepenuhnya untuk memohon bantuan? Walaupun cerita-cerita sebegini berselindung disebalik keyakinan kepada Allah s.w.t tetapi ianya seolah-olah menduakan kuasa Pencipta. Tauhid Rububiyah telah diabaikan dalam perjalanan cerita yang disampaikan. Firman Allah s.w.t. dalam surah al-Hajj ayat 31: “..barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah seolah-olah ia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung atau diterbangkan oleh angin ke tempat yang jauh..” . Pada pengamatan saya, terdapat banyak lagi drama-drama dari negara seberang itu menggunakan anasir yang sama iaitu khurafat untuk menarik minat para penonton.

Tambahan pula, ianya amat menyedihkan apabila drama-drama sebegini mendapat tempat di kalangan anak-anak yang masih mentah soal pengertian akidah Islam. Dalam tempoh perkembangan otak mereka sedang pesat berlaku, pendekatan cerita yang sebegini akan menimbulkan ketempangan akidah dalam jiwa kanak-kanak apabila mereka mencapai umur dewasa kelak sekiranya konsep sebenar akidah tidak diterapkan dalam jiwa mereka. Mereka akan percaya bahawa ada kuasa lain akan membantu mereka sekiranya mereka berada dalam kesusahan. Lagipun, makhluk-makhluk berunsur khurafat yang muncul dalam jalan cerita berkenaan pula tidak menggambarkan keperibadian seorang muslim yang sebenar. Pelakon perempuan yang berperwatakan makhluk khurafat ini kebanyakannya mengenakan busana yang seksi dan menjolok mata. Saya tertanya-tanya apakah motif penampilan watak-watak sebegini? Kalau benar watak ini penghubung antara sang pencipta dangan hamba-Nya, walaupun perantara secara jelas menyebabkan kesyirikan, kenapa pakaian mereka tidak menggambarkan nilai seorang muslim sejati? Kalau orang lelaki pula, kenapa watak-watak sebegini sentiasa ditampilkan sebagai orang yang kolot dan tidak terdedah dengan dunia luar?

Bagaimanapun saya tetap menyokong drama-drama Indoesia yang bagus dan sesuai dengan dunia Islam sekarang seperti Soleha dan Mutiara Hati yang menerapkan nilai-nilai kesempurnaan Islam dalam penceritaannya. Drama-drama produk Malaysia pun belum berani sepenuhnya untuk tampil dengan genre sedemikian. Namun, dengan kehadiran drama-drama yang membawa anasir khurafat tadi, ia telah merosakkan persepsi masyarakat bahawa drama Indonesia baik untuk ditonton oleh orang Malaysia. Saya fikir, sudah cukup kelompangan masyarakat Indonesia yang ditonjolkan oleh para pendatang dari negara seberang itu. Pelbagai jenayah dan maksiat telah di bawa dari sana seperti penculikan, rogol, rompakan dan sebagainya di negara ini yang dikaitkan dengan pendatang dari Indonesia. Apabila ditambah lagi dengan kehadiran tetamu yang tidak diundang melalui corong pemancar TV itu, ianya akan mengeruhkan lagi keadaan masyarakat Malaysia yang kian merosot nilai agamanya kini.

MOHD HILMI YA’KUB

Mahasiswa Sains Kesihatan Bersekutu, UIAM

Wednesday, December 3, 2008

UIAM Perlu Bersih Nama

Ini adalah petikan surat saya yang boleh di dapati dalam Berita Harian 4hb Desember kolum surat.Nama samaran yg diberikan oleh BH ialah Helmi Baginda..ops, tiada kaitan dengan Razak Baginda deh..

Pelajar Universiti Islam Antarabangsa (UIA) kampus cawangan Kuantan sedikit tersentuh dengan isu yang dilemparkan oleh salah sebuah stesen TV swasta yang melaporkan mengenai isu penggondolan kayu balak dalam kawasan kampus berkenaan. Berita yang bertajuk Nilai Balak Kaburi Matlamat Asal yang disiarkan pada 27 November 2008 yang lalu menimbulkan banyak spekulasi di kalangan pelajar memandangkan ianya secara jelas menyentuh integriti dan maruah universiti ini.

Mengikut perancangan asal, kawasan perhutanan ini dikekalkan sebagai hutan simpan untuk tapak penyelidikan bioteknologi universiti ini. Tetapi apa yang berlaku hutan simpan yang selama ini turut menjadi kebanggan Bandar Lestari Kuantan digondolkan bagi mengambil balak bernilai jutaan ringgit.

Saya tidak menafikan bahawa UIA bertanggungjawab secara langsung terhadap penyelewengan ini. UIA seolah-olah melepas tangan kepada pihak kontraktor yang terbabit untuk membangukan kawasan berkenaan. Tetapi malangnya mereka telah menyalahgunakan kuasa mereka untuk membenarkan sebuah syarikat perkayuan dengan rakus menebang keseluruhan hutan di Bukit Galing yang termasuk dalam kawasan autoriti UIA.

Walaubagaimanapun UIA tidak seharusnya dipersalahkan seratus peratus kerana ia masih tertakluk di bawah kawalan Jabatan Perhutanan dan Kerajaan Negeri Pahang. Di mana jabatan ini bersembunyi? Mengapa perkara ini gagal dipantau? Walhal ia terletak dalam kawasan Majlis Perbandaran Kuantan. Ini bermakna, terdapat penyelewengan fakta dan penipuan maklumat menyebabkan perkara ini terjadi. Justeru, kami para palajar UIA amat kecewa dengan apa yang berlaku dan mendesak kerajaan Pahang supaya menyiasat perkara ini dengan telus dan adil. Rakyat di luar mungkin akan melihat isu ini sebagai satu ketempangan yang dilakukan oleh pentadbiran UIA, namun sebaliknya ada ‘gunting dalam selimut’ yang seharusnya bertanggungjawab ke atas isu ini.

Jika selama ini kes kecurian balak hanya melibatkan kawasan pendalaman Pahang, namun kini ianya lebih parah lagi apabila ia melibatkan kes kecurian balak dalam bandar Kuantan sendiri. Lebih aneh, pendedahan ini melibatkan satu kawasan balak yang lokasinya terletak tidak sampai pun beberapa kilometer dari Pejabat Perhutanan Negeri Pahang. Inilah yang menjadi kemusykilan kami. Mengapakah ia harus terjadi di negeri ini? Saya dapat merasakan nasib malang yang menimpa keseluruhan pelajar universiti ini setelah nasib mereka dipergadaikan oleh sesetengah pihak yang tidak bertanggungjawab.

Saya berharap pihak pentadbiran UIA kampus cawangan Kuantan akan mengeluarkan kenyataan rasmi dengan segera untuk membersihkan nama baik. Saya yakin isu ini berkaitan dengan penyalahtafsiran maklumat yang didedahkan tanpa usul periksa. Amat tidak wajar sekiranya satu pihak mati kebuluran ditambah lagi dengan tohmahan pedih sedangkan satu pihak lagi mewah kekenyangan.

Luahan hati,
Mohd. Hilmi bin Ya’kub
Jurusan Sains Kesihatan Bersekutu (Dietetik),
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM),
Kampus Cawangan Kuantan.

Tuesday, December 2, 2008

Rumahku Banjir!!

Bandar Kota Bharu banjir?

Telefon rumahku tak berangkat. Ke mana mak dan ayahku ni. Pergi ke rumah abang aku kot. Dengus hatiku. Tersentuh hati untuk telefon kakakku yang berada di Ayer Lanas. Oo rupa-rupanya talian telefon rumahku disekat sebab banjir. Kalau diteruskan dengan keadaan banjir yang kritikal, ia dapat mengundang bahaya. Keadaan ini tidak mengejutkan diriku kerana tahun lepas perkara ini sudah berlaku. Banjir yang melanda kampungku memang tak asing lagi bagi penduduk kampung. Setiap tahun mesti kena buat persediaan.


tak de kene mengena pun dengan gambar ni


Tahun ini keadaan itu berulang. Sedih lagi sebab mungkin kena pergi sembahyang raya aidil adha dengan meredah air takat lutut. Tahun lepas amat menyedihkan sebab aku sampai di Kelantan pada pagi raya dan rumahku seperti pulau. Nasib baik ayahku sempat membeli sebuah bot.. seronok jugak naik bot di pagi raya. Tapi aku tetap bersyukur, selepas perginya banjir, tidak ada apa-apa yang berubah. Selain perlu basuh lumpur (baca selut) kat dalam rumah. Setakat berlakunya banjir, rumahku sentiasa selamat, tak perlu pindah. Mungkin tanah tinggi sikit barbanding dengan rumah-rumah lain.

Tahun ni mungkin aku tak boleh beraya kat rumah. Lebih-lebih lagi, nak contact telefon rumah pun tak boleh. Anak –anak bagi telefon bimbit, ayah tak nak guna..hehe.. Beraya kat rumah kakak la kot. Lagipun rumah kakakku bersebelahan dengan rumah abangku di Ayer Lanas. So, tak la rasa pelik sangat. Tapi jauh dari mak dan ayah la. First time ni..Huhu.

Monday, December 1, 2008

Antara Mata dan Hati

Bila melihat alam yang indah ini
tidak terasa kebesaran Allah
Bila mendapat musibah lupa dirinya hamba
Nikmat yang datang tiada rasa darinya
Sepatutnya rasa malu kepadaNya
kerana anugerah kepada kita
membuat dosa rasa kekesalannya
Buta hati lebih merbahaya
Buta mata tidak nampak dunia
Buta hati tidak nampak kebenaran
Buta hati ditipu nafsu dan syaitan
Bahkan dilupakan saja
semua orang rasa bangga dengan dosa
bila menyebut neraka tidak terasa akan gerunnya
bila menyebut syurga tidak terasa akan nikmatnya
Itu membuktikan jiwa kita MATI atau BUTA

Tuesday, November 25, 2008

Nak Buat Apa Cuti Sem ni?

Sebelum cuti sem yg lepas, ramai orang tanya aku nak buat apa cuti selama 5 minggu ni? Nak kerja ke? Nak tambah berat badan ke? Nak rehat-rehat kat rumah ke? Nak tolong parent ape yang patut ke?

Aku tak ada jawapan yang khusus untuk lontaran soalan-soalan yang bertubi-tubi begini. Bagi aku biarlah masa cutiku terisi dengan islah diri. Memang ada rancangan nak generate income skit, lagipun duit pinjaman sem ni dah habis lama..mengalami deficit. Tapi bagaimana dengan jiwa aku yang perlukan ‘belaian’, thaqofah di dada perlu dipertajam lagi, ilmu asas agama yang lain kena diperkemaskan, skills sebagai pendakwah moden kena develop. Semua ini kalau tak buat masa cuti, aku percaya tiada lagi masa yang paling sesuai.

Jadi, dalam masa cuti ni, aku plan untuk berkhidmat utk diri. Apa yang tak terbuat time study dalam semester aku nak cover masa cuti ni…bagaimana dengan anda semua?

Saturday, November 1, 2008

Apa Erti Kawan?

Apa erti kawan ?
Jika tidak suka menolong
Apa erti kawan ?
Jika asyik bermasam muka
Apa erti kawan ?
Jika kejujurannya dipertikaikan
Apa erti kawan ?
Jika tiada rasa sayang
Apa erti kawan ?
Jika tiada belas kasihan
Apa erti kawan ?
Jika kebaikan tidak dinilai
Apa erti kawan ?
Jika diri tiada teman

Monday, October 27, 2008

Hidup Terlalu Singkat Untuk Membenci

Ah, terlalu sukar untuk memberi maaf. Bahkan lebih sukar darip ada meminta maaf. Masih terasa tusukan rasa bagaikan sebuah dendam yang memba ra. Masih terngiang-ngiang segala kata. Ma sih terbayang semua tingkah dan perlakuan. Wajah 'orang-orang bersalah' itu terasa begitu menjengkelkan. Memberi maaf kepada mereka seolah-olah menggadaikan harga diri. Ah, apakah maruah ini terlalu m urah untuk di sorong tarik dengan harga yang rendah? Dan cukup sakit, apabila mengenangkan 'musuh-musuh' itu tersenyum dengan kemen angan.

Namun, itu hanya bisik 'hati besarku'. Yang melantunkan suara ego dan marah. Kesat dan kesumat. Tetapi jauh dari dalam diri...ada suara lain yang bergetar. 'Hati kecil' yang tidak jemu-jemu mengingatkan. Suara tulus yang mendamaikan gelombang jiwa. Bisik telus yang meredakan amukan rasa.Maafkan, lupakan...cintai, sayangi...Berperang dengan mereka bererti berperang dengan diri sendiri. Begitu bisik hati kecil itu selalu.

Pada sebuah persimpangan rasa, tiba-tiba hati disapa oleh sebuah firman:
"Tolaklah kejahatan dengan sebuah kebaikan.Nescaya engkau
akan mendapati musuhmu akan menjadi seolah-olah saudara"

Wahai diri,api jangan dilawan dengan api. Nanti bakarannya akan membakar diri sendiri. Menyimpan dendam sama seperti membina sebuah gunung berapi di dalam hati. Semakin besar dendam itu, maka semakin sakit hati yang menanggungnya. Musuh-musuh mu terus ketawa, sedangkan kau sendiri menderita meneguk bisa.

Musim-musim terus berlalu sewajarnya mendewasakan aku. Pengalaman lampau sentiasa membuktikan bahawa permusuhan hanya akan memberi kepuasan sementara. Apabila 'fatamorgana' itu berlalu. Aku akan menjadi lebih dahaga daripada sebelumnya. Apakah akan ku terjah perangkap itu berkali-kali? Oh,tidak. Mukmin tidak akan terperosok dalam lubang yang sama dua kali. Begitu maksud sebuah sabda. Justeru? Cukup sekali!

Biarlah musuh itu ketawa sepuas-puasnya. Beban rasa ini biarlah aku letakkan. Tidak akan ku bawa dalam safar kehidupan yang pendek ini. Hidup terlalu singkat untuk membenci. Bermusuh dengan orang lain, sama seperti bermusuh dengan diri sendiri. Memaafkan orang lain,sama seperti memaafkan diri sendiri. Kata bijak pandai:
"Apa yang kita berikan akan kita terima kembali"

Ah, betapa leganya sekarang...Benarlah bahawa kebaikan itu tampak sukar untuk dilaksanakan. Pahit. Sakit. Tetapi apabila dilaksanakan akan terasa kemanisannya. Manakala kejahatan itu tampak mudah, indah dan manis. Namun apabila dilakukan, pasti ada kekesalan, kepahitan dan keresahan. Ketika ini terasa benar apa yang selalu didengar di dalam tazkirah - yang punya tabsyir dan inzar - bahawa dosa itu sesuatu yang meresahkan. Dendam itu dosa. Memaafkan itu pahala. Memaafkan menjemput datangnya 'syurga' yang fana, sebelum syurga yang baqa'.

Kini hatiku tertanya-tanya lagi...siapa aku, yang begitu sukar memaafkan? Tuan? Tuhan. Aku hanya hamba. Sedangkan DIA Sang Pencipta itu Maha Pemaaf, Maha Pengampun, siapa aku yang kerdil ini untuk terus berdendam? Ya ALLAH, ampunkan aku. Sengaja atau tanpa sengaja, sering atau kekadang...aku 'terlanjur' menumpang hak-MU..


Oleh: Pahrol Mohamad Juoi
(Dipetik daripadaMajalah Anis Disember 2007)

Friday, October 10, 2008

3 Golongan Manusia Dalam Organisasi

Sebuah jemaah /organisasi dengan kata lain sememangnya terdiri dari pelbagai lapisan manusia.Dari berusia hinggalah ke peringkat yang paling muda.Namun disebalik kepelbagaian ahli dalam sesebuah jemaah/organisasi ,terdapat 3 jenis golongan besar yang menghuninya.Yang mana terdapat golongan yang boleh merencatkan jemaah dan ada pula yang dapat menggerakkan jemaah itu sendiri.


GOLONGAN 1:


Golongan ini sememangnya cukup sedikit(harap-harap begitu la).Mereka adalah yang menggunakan pangkatnya untuk tujuan lain termasuklah kepentingan peribadi.Jawatan yang disandang hanya untuk merek jadikan alat atau platform untuk `naik` selepas ini.Orang jenis ini mungkin sukakan jawatan dan berbangga-bangga dengannya.Jika terdapat orang seumpama ini dalam jemaah anda.Jika hanya menjadi ahli sahaja maka die akan berusaha untuk mendapatkan jawatan..BEWARE!Ia boleh meruntuhkan organisasi anda...


GOLONGAN 2:


Golongan ini pula adalah mereka yang di peringkat pertengahan.Golongan ini paling ramai dalam sesebuah institusi.Jika golongan ini juga yang dilahirkan oleh jemaah maka untuk jangka masa `hidup` nya sesebuah organisasi itu mungkin panjang sedikit dari yang pertama.Mereka adalah jenis yang `pak turut` tanpa berfikir panjang.Atas pelbagai alasan.Jenis yang ini hanyalah follower dan tidak mustahil jika golongan ini menjadi terlalu ramai maka jemaah akan menjdi lesu dan ketandusan kepimpinan.




GOLONGAN 3:


Golongan ke 3 adalah yang terbaik.Golongan ini mempunyai profesionalisme yang cukup tinggi.Ia menjadi idaman semua jemaah.Jika golongan ini dilahirkan,jemaah akan memberi impak yang cukup besar terhadap masyarakat.Islam akan kembali memerintah jika kita dapat hasilkan gollongan jenis ini.Jenis ini adalah orang yang berdisiplin dan mementingkan prang lain lebih dari diri sendiri.


Golongan ini cukup sedikit dalam sesebuah peratuan/jemaah /organisasi.Golongan ini adalah golongan yang mempunyai sikap profesionalisme yang tinggi.Sharp on time,merasa tanggung jawab atas setiap amanah yang diberikan serta bersikap profesional dalam membuat keputusan.Mereka dari jenis ini kita dapat lihat keikhlasan dalam gerak kerjanya.Jika golongan ini menjadi pemimpin maka jemaah pasti akan mendapat impak yang besar dan ahli akan mendapat tonik baru.


Sebagai contoh kecil:Jika terdapat event yang dianjurkan persatuan,orang jenis ini akan sampai lebih awal @ on time ke tempat program.Baginya masa sangat penting dan keinginan yang tinggi untuk menjaga hati sahabat yang menganjurkan program.


NAMUN....kebanyakan yang dihasilkan oleh jemaah islam adalah mereka yang mengikut sahaja..sesebuah organisasi perlu mempunyai matlamat jelas dan mungkin boleh berusaha untuk melahirkan golongan jenis ini.Namun ia bermula dari KITA.Bagaimana sikap kita terhadap program kita?sikap kita dalam meeting?sikap kita ketika bergul?..profesionalkah kita?Persoalan ini saya tujukan buat diri yang lemah ini dan sahabat sekalian dan ianya bukan sekadar ingin berkongsi namun ia lebih kepada apa tindakan kita sebagai salah seorang ahli dalam jemaah/organisasi.Saya juga bukanlah orang hebat yang memandai-mandai untuk mengeluarkan teori2 baru.Namun hal ini perlu diteliti jika kita ingin lihat suatu hari nanti ISLAM kembali memerintah alam.


Buangkan GOLONGAN 1 dAN GOLONGAN 2 jauh-jauh.Lahirkan ahli dari golongan ke 3.iA BERMULA dari pimpinan dahulu dan DIRI SENDIRI.BERUBAH LAH DARI SEKARANG..bukan sekadar harapan sahaja..HOPE ...AND ..CHANGE...

Wednesday, October 8, 2008

Di sebuah tempat yang tidak tersusun, kedaifan menyelubungi kehidupan ahli-ahlinya. Seorang ibu menyendukkan satu senduk bubur ke dalam mangkuk anaknya. Setelah tiga hari, baru hari ini mereka berkesempatan untuk menjamah bubur. Ternyata ibu sangat gembira.

“Along, kita kena bersyukur dengan rezeki yang ada. Dan kena sentiasa berkongsi apa yang kita ada”

‘Macam mana nak kongsi sedangkan yang kita ada pun tak cukup?’

Ibu mengusap kepala anaknya yang masih kecil dengan lembut,penuh kasih sayang, sambil berkata :

“Along, jiwa seorang muslim sentiasa penuh denagn kasih sayang “

———

Seorang anak dibawa berjalan-jalan oleh ayahnya menaiki sebuah kereta. Anaknya duduk bersebelahan ayahnya. Ayahnya tekun memandu.

“abah, kenapa kadang-kadang bangcik duduk diam pun, ada orang kacau? ” si anak kecil bertanyakan pada ayahnya.

Si ayah diam membisu, masih meneruskan tumpuan pada pemanduan, sambil-sambil mengerling pada wajah anaknya. Ayahnya menarik nafas dalam,

“bangcik, sudah sampai masanya kamu perlu tahu, yang kamu akan belajar sepanjang proses tumbesaran kamu, yang sesetangah orang disekeliling kamu akan cuba buat sesuatu yang buruk ke atas kamu, semata-mata mahu tengok kamu tertekan. Dan kamu masa tu, perlu jadi macam bintang yang walaupun ianya sangat jauh dari kita, tapi dia sentiasa cuba menyinar di malam hari . Sinaran dia banyak memberi manfaat bagi yang berada di perjalanan. orang belayar di laut, berjalanan di gurunan. Semuanya mendapat manfaat. Dan jiwa seorang muslim akan melakukan sesuatu yang betul sahaja.”

——–

Suatu malam, seorang lelaki menziarahi sahabatnya, sahabatnya sakit. Sudah beberapa dia diberitakan tentang keuzuran sahabatnya itu. Matanya sayu melihat sahabatnya terlantar sakit. Tidak berapa kuat untuk bangun.

“akhi, macam mana hari ni?..ada rasa elok sikit?” Muhammad memulakan perbualan.

‘ tak tahu la, macam hari hari sudah, tiada petanda.’ Ahmad menjawab dengan suara terketar-ketar.

“anta makan ubat dah?”

‘ermm…ana tak makan ubat. tak suka makan ubat. Ala, anta tak yah suruh ana makan ubat, kalau selalu pun, mak ana suruh ana makan ubat, ana tak makan jugak. Sampai ayah ana sendiri paksa makan baru ana makan.’

Muhammad memandang sahabatnya dengan mata yang sayu. Ada sedikit rasa terkilan.

“akhi, ana dulu kan, mungkin ana tak pernah cerita lagi kat anta. Dulu kecil-kecil ana pernah masuk hospital. Masa tu ana tengok semua orang keliling ana semua rasa sedih. Lepas dari tu, ada perasaan benci untuk ana pergi klinik, hospital, jumpa doktor dan makan ubat. Ana tak nak nampak lemah. orang yang makan ubat adalah orang yang lemah.

Makin meningkat besar sikit, ana makin sedar, yang orang sekeliling kita semuanya orang yang sayang kita. Kalau ada sesuatu yang buat kita gembira, mereka akan tumpang gembira. Dan bila sesuatu yang sedih atau yang buruk menimpa kita, mereka akan bersusah hati.

Dan mula dari situ, bila ana sakit, ana akan cuba makan ubat. Bukan kerana ana percaya ubat tu sembuhkan kita. Tapi hanya kerana mahu membuatkan orang sekeliling tak rasa bimbang sangat. Sekurang-kurangnya bila ditanya, dah makan ubat ke belum, bila kita jawab dah, maka mereka secara automatiknya, dalam hati akan cakap, owh, lepas ni elok la tu.

Itu sudah cukup menggembirakan dan melegakan mereka, sekurang-kurangnya, mereka tidak terlalu bimbang. Bukankah kita diajar oleh agama ” berilah berita gembira dan jangan menyusahkan ” . Hanya dengan kita makan ubat tu, kita membuatkan hati ibu dan ayah tenang,orang sekeliling rasa tidak perlu terlalu bimbang, maka di situ sudah punya keberkatan.

Akhi, jiwa seorang muslim tidak pernah rasa gembira bila melihat orang lain sedih. Cukuplah kita menggembirakan orang lain, insyaallah apa yang kita beri itulah yang kita akan dapat. Itu janji Allah

——————

“waaaa….”

Seorang kanak-kanak menangis kerana ditumbuk kawannya disebabkan menceritakan perkara sebenar satu pergaduhan yang berlaku. Ketika di rumah, di mengadukan hal tersebut pada ibunya.

Seorang ibu, jiwanya penuh dengan kasih sayang. Jiwanya penuh dengan ketulusan. Dipegang bahu anaknya, diusap kepala anaknya,

“adik, apa sahaja yang berlaku, kita sebagai muslim kena pastikan setiap kata-kata kita benar, kerana kejujuran, ketulusan itu adalah yang terbaik kerana hidup ini hanyalah ujian. Walaupun orang sakitkan adik sampai adik nak menangis pun, jiwa seorang muslim tidak pernah berbohong” lembut kata-kata ibu itu sangat berbekas di hati anak kecil itu. Diangguk kepalanya, dan dikesat air matanya dari terus mengalir.

————-

Itulah antara sifat jiwa seorang muslim, hati seorang muslim yang menurut acuan islam. Yang menjadikan kita adil dan saksama dan menjadikan kita ringan tulang dan suka membantu sesama manusia. Maka hidup sebagai muslim menjadikan peka pada sesuatu perkara dan kita memainkan peranan pada yang berlaku. Jiwa seorang muslim sentiasa kuat.

Hati seorang muslim sentiasa penuh dengan kasih sayang dan cinta. Jiwa seorang muslim sentiasa cintakan kebenaran. Sudah sampai masanya kita memulakan perjalanan sebagaimana perjalanan yang dilalui oleh orang-orang terdahulu.

Search In The Quran

Search in the Quran
Search in the Quran:
in
Download Islamic Softwares FREE | Free Code/td>
Powered by www.SearchTruth.com